Flores & Komodo Tours
Komodo &  Flores Tour Packages

  

Flores Dari Timur ke Barat - tur 4 hari

Pulau Sunda Kecil Flores di Indonesia yang belum banyak dikembangkan untuk pariwisata merupakan surganya pecinta pemandangan alam hijau yang asri. Gunung berapi dan danau kawah yang berubah warna, sawah jaring laba-laba, kampung tradisional, hutan dan pantai - ini adalah pemandangan dan budaya yang menarik di Flores. Untuk tur darat di Flores dengan mobil pribadi dengan supir, sebaiknya rencanakan minimal 4 hari dengan bermalam di Moni, Bajawa dan Ruteng. Perjalanan dari Flores Timur (Maumere) ke Flores Barat (Labuan Bajo) atau sebaliknya dimulai dari Labuan Bajo, merupakan perjalanan yang variatif dan tak terlupakan.

ITINERARY:
✈ Maumere ➝ Kelimutu ➝ Bajawa ➝ Ruteng ➝ Labuan Bajo ✈

Hari 1:

Dari Maumere ke Moni, sebuah kampung di kaki gunung berapi Kelimutu

Penjemputan dari bandara atau hotel di Maumere dan berkendara ke Moni. Di Maumere dan sekitarnya kita akan mengunjungi salah satu pasar lokal, menyaksikan para wanita desa yang memproduksi kain Ikat tradisional, dan mengunjungi kampung nelayan Bugis dan Bajo Wuring, di mana mantan pengembara laut tinggal di rumah panggung di atas air.

colorful markets on Flores island in Indonesia
ikat weaving on Flores
Wuring - Maumere - Flores

Setelah itu kita akan mengunjungi gereja berusia 150 tahun di Kampung Sikka dan singgah di Pantai Koka yang indah. Di Pantai Koka Anda punya waktu untuk bersantai dan berenang. Dari Pantai Koka masih sekitar 3 jam perjalanan ke Moni, di mana Anda akan bermalam di sebuah bungalow di Kelimutu Eco Lodge yang terletak di Moni.

Koka Beach - Flores Island - Indonesia
old church in Sikka  village on Flores Indonesia
Kelimutu Eco Lodge

Hari 2:

: Danau 3 warna Kelimutu ➝ Bajawa

Kelimutu adalah gunung berapi dekat Moni di Flores Tengah di Indonesia. Gunung Kelimutu terdiri dari tiga danau kawah yang memiliki warna berbeda karena kandungan mineralnya. Warna danau telah berubah secara drastis beberapa kali selama beberapa tahun terakhir. Penduduk setempat percaya bahwa di dalam kawah adalah tempat tinggal para arwah yang sudah meninggal dunia. Jiwa anak laki-laki dan perempuan tinggal di Tiwu Nuwa Muri Koo Fai, yang berubah warna menjadi biru kehijauan, biru tua dan putih-hijau. Di Tiwu Ata Polo tempat tinggalnya jiwa orang-orang berdosa. Danau ini berubah warna antara merah dan merah tua, tapi juga hijau atau bahkan putih. Jiwa orang orang yang sudah tua beristirahat di Tiwu Ata Bupu. Danau yang sekarang hampir hitam itu dulunya berwarna biru tua, lalu biru muda menjadi putih. Nama Kelimutu sendiri memiliki arti 'keli' = 'gunung' dan 'mutu' = 'mendidih' dalam bahasa setempat.

Pada hari ini kami harus bangun pagi dan setelah secangkir kopi atau teh kita berkendara ke Gunung Kelimutu. Setelah sekitar 30 menit kita akan sampai di tempat parkir dan di sini berjalan kaki 1,5 km yang menyenangkan dan 127 anak tangga menuju ke teras pengamatan Gunung Kelimutu di ketinggian 1690 meter. Dari sini Anda menikmati pemandangan indah dari ketiga danau kawah Kelimutu dengan warna berbeda dan pemandangan sekitarnya. Saat matahari terbit suasananya mistis. Sekitar pukul 10 kabut atau awan akan muncul dan menghalangi jarak pandang, jadi Anda harus bangun paling lambat antara pukul 8 dan 9 pagi. Di tengah lanskap bulan ini, warna danau terlihat spektakuler.

Selalu mengejutkan apa warna danau kawah dari danau kawah Kelimutu saat anda berkunjung.

Flores Island in Indonesia -  Kelimutu -   Ata Polo (Bewitched or Enchanted Lake)
Kelimutu National Park - Flores Island - Indonesia
Kelimutu National Park - Flores Island in Indonesia

Dalam perjalanan kembali dari Kelimutu ke Moni, kita akan melewati persawahan yang indah dan hutan tropis. Sesampainya di Moni, Anda bisa sarapan pagi di hotel sebelum melanjutkan ke kota Ende dengan berhenti di Pasar di Nduaria dan persawahan dekat Detusoko. Kemudian kita mengunjungi desa Wologai dengan rumah adat yang terawat dengan baik dalam arsitektur khas daerah Flores ini.

Kemudian kita lanjutkan ke Bajawa, kota terbesar di kabupaten Ngada di Flores Tengah. Kita singgah di Pantai Penggajawa yang terdapat batu warna-warni. Batu-batunya sebagian besar berwarna biru hingga biru kehijauan, tetapi ada juga batu berwarna hijau dan merah di antaranya. Batu-batu tersebut dikumpulkan oleh masyarakat sekitar dan dijual sebagai bahan bangunan. Kita akan tibadi Bajawa pada sore hari. Bermalam di Bungalow di Bajawa

Rice fields on Flores between Moni an Ende
Lio Village
Holiday in Indonesia - Kelimutu, Flores and Komodo Tours

Hari 3:

Bajawa ➝ Desa Adat Bena ➝ Ruteng

Setelah sarapan pagi kita akan melakukan perjalanan ke Bena, salah satu kampung tradisional terawat terbaik di Kabupaten Ngada. Kampung itu terdiri dari dua baris rumah beratap alang alang yang berusia ratusan tahun. Di tengah desa terdapat batu mesbah dan rumah pemujaan yang dulunya digunakan untuk upacara ritual dan sesaji. Orang-orang yang tinggal dan bekerja di kampung yang terdaftar sebagai warisan ini saat ini adalah orang Kristen, namun beberapa tradisi lama dan pemujaan leluhur masih hidup hingga saat ini.

Bena Village
Bambus Florest on the way to Bena
 Luba in Ngada

Setelah mengunjungi Bena dan kampung tradisional yang lebih kecil Luba dan sebelum melanjutkan ke Ruteng, kita istirahat di Aimere, di mana kita mengunjungi penyulingan Arak tradisional dan berhenti untuk menyegarkan diri di Pemandian Air Panas Malanage.

Dalam perjalanan menuju Ruteng kita singgah dengan pemandangan indah Danau Rana Mese, danau kawah yang dikelilingi hutan lebat. Sore hari kami sampai di Ruteng dan mengunjungi Rumah Adat Ruteng Pu'u. Akomodasi di Hotel di Ruteng


Hari 4:

Ruteng ➝ Labuan Bajo

Setelah sarapan pagi kita berkendara dari Ruteng ke Labuan Bajo. Pemberhentian pertama kita hari ini adalah di Cancar, tempat kita akan melihat sawah laba-laba (Sawah yang ditata seperti jaring laba-laba), disebut juga Lingko. Kemudian kita berkendara ke Todo (sekitar 2 jam perjalanan) di Manggarai tengah-selatan. Ini adalah salah satu dari sedikit kesempatan untuk melihat rumah adat Mbaru Niang. Dulu, Todo juga merupakan pusat Kerajaan Manggarai dan rumah klan kerajaan.

Sebagai alternatif dari Todo, Anda bisa mengunjungi Liang Bua (Gua Hobbit). Penemuan arkeologi yang mengesankan dibuat di gua besar ini pada tahun 2003 ketika sisa-sisa kerangka manusia kecil, yang disebut Homo Floresiensis, digali. Ada beberapa papan penjelasan di situs, tetapi selain itu gua itu kosong dan jalan akses dalam kondisi buruk, tetapi pemandangannya indah.

Spider rice fields on Flores
Mbaru Niang  in Todo
Caci

Jika Anda menghabiskan 2 malam di Ruteng, Anda dapat mengunjungi kedua tempat wisata tersebut dan melakukan pendakian dari Gua Hobbit ke air terjun Tengkulese.

Pilihan tersebut dengan biaya tambahan, kita dapat berhenti di Melo, di mana kita dapat menyelenggarakan demonstrasi ritual Tari Caci Caci.

Tour berakhir di Labuan Bajo dengan transfer ke hotel, pelabuhan atau bandara di Labuan Bajo


Tur ini juga bisa dilakukan dengan arah berlawanan, yaitu mulai dari Labuan Bajo dan berakhir di Maumere


Testimonials

Kami di Flores untuk membantu anda. Manfaat dari pengalaman kami selama bertahun - tahun di Flores

Flores Indonesia Tours von PT.Rijamo - Indonesia Travel Agent

Semua tur kami bersifat pribadi dan disesuaikan dengan minat, jadwal, dan keinginan pribadi Anda. Anda dipersilakan untuk mengirimkan pertanyaan Anda kepada kami. Anda dapat menulis dalam bahasa Inggris, Jerman dan Indonesia. Kami akan segera menghubungi Anda kembali dengan informasi yang Anda butuhkan. Kami berada di Indonesia, oleh karena itu mohon diperhatikan bahwa ada perbedaan waktu.

Kantor di Pulau Flores:
Jln. Nai Roa KM 9, Desa Waiara
Maumere 86112
NTT - Indonesia
+ 62 (0) 81337001250 (WA)
floresindonesiatours (at)gmail.com

PT. RIJAMO Flores Tourismus Services (PMA)
Jl. Akasia VIII No.9
Denpasar 80237
Bali - Indonesia

© Copyright 2005-2022. All rights reserved.

Member of Asita - Association of the Indonesia Tour & Travel Agencies