RIJAMO Flores Indonesia
Tours & Travel Services

Komodo &  Flores Tour Packages
Komodo &  Flores Tour Packages

  

Paket Tur Flores dan Komodo 15 hari / 14 malam

Pertemuan dari berbagai segi budaya, alam dan manuasia di Flores. Waktu tempuh dirancang bervariasi dengan kegiatan seperti hiking dan snorkeling serta bersantai di pantai yang sepi. Tur pribadi ini dapat dirancang secara individual dan disesuaikan dengan keinginan Anda. Anda akan menjelajahi semua taman Nasional dan Laut di Pulau Flores di Indonesia. Gunung berapi Kelimutu di Moni, Taman Nasional 17 Pulau di Riung, Taman Nasional Komodo di Labuan Bajo di Flores Barat dan juga Taman Laut di Maumere di Flores bagian timur.

RUTE PERJALANAN:
✈ Maumere (Island Hopping di Teluk Maumere) ➝ Kelimutu ➝ Pulau Tujuh Belas (Riung) ➝ Bajawa (Desa tradisional Ngada ) ➝ Ruteng ➝ Trekking Wae Rebo ➝ Labuan Bajo ➝2 Hari /1 Malam dengan kapal di Taman Nasional Komodo ➝ Labuan Bajo ✈

Hari ke 1:

Perjalanan ke Pulau Flores ✈ Maumere

Hotel Resort Maumere Flores Idnonesien

Penjemputan dari bandara di Maumere dan diatas kepenginapan tepi pantai di timur dari Maumere. Tergantung pada pilihan Anda, Anda akan tinggal di sebuah bungalow tepi pantai yang nyaman dan menawan di Amrita Beach Resort di pantai Waiara yang indah atau di pondok bambu yang bergaya dan juga nyaman di Coconut Garden Beach Resort atau di Waiara Village Guest Housekami. Setelah Anda tiba di Flores gunakan sisa sore hari untuk bersantai di pantai vulkanik yang tenang dan indah untun berenang dan snorkeling yang bagus.


Hari ke 2:

Snorkeling di Teluk Maumere

Perjalanan sehari yang mengasyikkan adalah perjalanan dengan perahu ke Kepulauan di Teluk Maumere ke Pulau Panggabatang dan Pulau Parmahan dan Pulau Babi. Anda akan mendapat kejutan dengan area snorkeling yang indah, piknik dan kumpulkan kerang di pantai karang putih dan temui orang-orang yang ramah di desa nelayan yang indah. Tak jarang kita bisa menyaksikan selama perjalanan dengan kapal nelayan segerombolan lumba - lumba yang bermain di tengah lautan. Kita memulai perjalanan hari ini terlebih dahulu dengan perjalanan singkat ke desa Nangahale. Di Nangahale, Anda akan berkesempatan untuk menyaksikan proses pembuatan garam dan juga perahu. Kemudian Anda memulai dengan pemandu yang berbahasa Inggris dengan perahu nelayan dan berlayar dari pulau ke pulau dengan berhenti snorkeling dan mengunjungi permukiman kecil. Di Pulau Babi di hutan bakau, makan siang piknik akan disajikan. Akomodasi di Amrita Beach Resort atau di Coconut Garden Beach Resort atau di Waiara Village Guest House

Schnorcheln in Maumere Bay Diving in Indonesia in der Maumere Bay Flores Island Indonesia Indonesien Diving Maumere
Schnorchel in Maumere Bay Diving in Indonesia in der Maumere Bay Flores Island Indonesia Indonesien Diving Maumere
Indonesien - Insel Flores - Dolphins in Maumere Bay
Indonesien - Insel Flores - Islands in Maumere Bay

Hari ke-3:

Dari Maumere ke Moni, kampung yang terletak di bawah kaki Gunung Kelimutu

Pagi hari kita mengunjungi desa di Pegunungan Watublapi atau Dokar dengan sejarah panjang tenun ikat. Di sini, kami akan melihat proses/ peragaan tenun kain dan setiap langkah mulai dari pemintalan dan pewarnaan kapas hingga menjadi sebuah kain tenun,yang akan dijelaskan dengan gamblang. Setelah itu, ita ,mengujungi pasar di Maumere (Pasar Alok) dan Desa Bajo Wuring. Kemudian kita mengunjungi Museum Antropologi Bikon Blewut di Ledalero, sudut pandang Nilo dengan patung Bunda Maria yang besar dan melanjutkan ke desa adat Sikka di pantai Selatan Flores.

Nikmati pemandangan indah pedesaan dengan perkebunan dan desa pegunungan kecil. Di Sikka kami mengunjungi Gereja Portugis berusia 150 tahun yang sangat menarik. Kemudian ke Pantai Paga (dengan kemungkinan untuk makan siang) dan memiliki waktu untuk singgah dan bersantai di Pantai Koka yang indah. Kemudian kita melanjutkan ke Moni dengan berhenti di Wolowaru, di mana Anda bisa melihat rumah (adat) tradisional Lio. Akomodasi di sebuah bungalow di Kelimutu Eco Lodge yang terpencil terletak dikelilingi oleh alam yang indah tepat di luar desa Moni.

Markt in Maumere - Flores Island - Indonesia
Ikat weaving - Flores Island - Indonesia
Koka Beach - Flores Island - Indonesia

Hari ke-3:

Danau 3 warna Kelimutu ➝ Ende

Kelimutu adalah gunung berapi di dekat desa Moni di Flores BagianTengah, Indonesia. Gunung Berapi Kelimutu terdiri dari tiga danau kawah yang memiliki warna berbeda karena mineral. Warna danau telah berubah beberapa kali secara dramatis selama beberapa tahun terakhir. Kawah merupakan tempat persembunyian para arwah menurut kepercayaan penduduk setempat. Kemudian arwah/roh anak laki-laki dan perempuan tinggal di Tiwu Nuwa Muri Koo Fai ,yang berubah warna antara biru kehijauan, biru dan putih kehijauan. Di Tiwu Ata Polo merupakan tempat untuk arwah/roh orang berdosa menunggu sampai malam, untuk terbang mengikuti angin dan menghancurkan setiap Penyusup yang hidup. Danau ini merubah warna antara warna merah, hijau tua, merah tua dan warna hijau. Jiwa orang-orang yang sudah tua beristirahat di Tiwu Ata Bupu. Danau yang sekarang hampir hitam itu dulunya berwarna biru tua, lalu biru muda menjadi putih. Nama Kelimutu sendiri dalam bahasa lokal memiliki arti 'keli' = 'gunung' dan 'mutu' = 'mendidih'.

Pada hari ini, kita harus bangun pagi-pagi dan setelah secangkir kopi atau teh, kita berangkat ke Gunung Kelimutu. Setelah 30 menit kita sampai di tempat parkir, dan disini jalan kaki menyenangkan sekitar 1,5 km dan 127 anak tangga menuju ke puncak Gunung Kelimutu pada ketinggian 1690 m. Dari sini, Anda dapat menikmati pemandangan indah dari ketiga Danau kawah Kelimutu dan pedesaan sekitarnya. Kira-kira pukul 10.00 kabut atau awan bisa muncul dan menghalangi pemandangan sehingga lebih bagus untuk naik setidaknya antara pukul 8 dan 9. Di tengah kawasan danau, warna danau terlihat spektakuler.

Akan menjadi kejutan warna apa yang akan dimiliki Danau Kelimutu ketika kita berkunjung.

Indonesia - Flores Island -  Kelimutu -  The east lake is also called Tiwu Ata Polo (Bewitched or Enchanted Lake). Colors: 2013
Kelimutu National Park - Flores Island - Indonesia
Kelimutu National Park - Flores Island - Indonesia

Dalam perjalanan dari Moni ke Ende kita akan mengunjungi desa Wologai dengan rumah-rumah tradisional yang terawat baik di wilayah Ende / Lio yang dulunya berarsitektur khas Lio. Kemudian kita bisa mengunjungi rumah adat di desa Wolotopo dan jika tertarik kita bisa mengatur peragaan tenun Ikat Lio dan Ende indah di Ndona. Akomodasi ada di Hotel Grand Wisata di Ende.

Rice fields on Flores between Moni an Ende
Lio Village

Accommodation is in the City Hotel Grand Wisata in Ende.


Hari ke-5:

Dari Ende ke Riung di Pantai Utara Pulau Flores

Pagi hari kita akan mengunjungi pasar dan Museum Soekarno. Di sinilah Presiden pertama Indonesia dari tahun 1934 hingga 1938 menghabiskan waktu bertahun-tahun di pengasingan, dan diyakini di Ende di bawah pohon sukun di mana ia terinspirasi untuk mendefinisikan filosofi nasional Indonesia yang disebut "Pancasila". Kemudian kita ke Pantai Penggajawa yang banyak bertabur batu berwarna. Batuannya didominasi warna biru hingga biru kehijauan, tetapi juga batu hijau dan merah di antaranya. Batu-batu tersebut dikumpulkan oleh penduduk setempat dan dijual sebagai bahan bangunan. Setelah makan siang kita akan berkendara dari Ende (Pantai Selatan) ke Pantai Utara ke Aegela melalui Mbay dan dari sana ke Riung. Dari Ende ke Riung adalah perjalanan mobil yang sangat lama. Namun masih ada waktu untuk menemukan kembali hal-hal menarik, kesempatan untuk berhenti berfoto, berjalan kaki singkat dan bertemu dengan penduduk setempat. Sore hari kami sampai di Riung. Bermalam di sebuah wisma di Riung


Hari ke-6:

Perjalanan dengan Perahu untuk snorkeling di Taman Nasional Riung / Pulau Tujuh Belas

Setelah sarapan pagi, kita pergi dengan perahu motor kayu ke pulau terdekat. Bersantailah di pantai yang masih asli. Riung adalah satu dari sedikit tempat di Flores yang memiliki akses ke pantai pasir putih. Kawasan Riung membentuk taman nasional yang disebut Pulau Tujuh Belas (Seventeen Islands). Beberapa pulau hanyalah bebatuan yang mencuat dari laut tetapi yang besar berbukit-bukit dan dibatasi oleh hutan bakau, di mana kita akan melihat ribuan kelelawar terbang bergelantungan berkoloni di pepohonan bakau.

Riung 17 Island Indonesia
Riung-17Inseln Nationalpark - Picknick am weissen Strand
Riung-17Inseln Nationalpark - Picknick am weissen Strand

Setelah seharian bersantai menghabiskan waktu di pantai dengan piknik makan siang dan snorkeling kita kembali di sore hari ke Riung. Akomodasi di Wisma / Hotel sederhana di Riung.


Hari ke-7:

Riung ➝ Pemandian Air Panas di Soa ➝ Bajawa

Hari ini kita berkendara dari Riung ke Bajawa. Dalam perjalanan kita berhenti di pemandian air panas Mengeruda di SOA, di mana Anda dapat mandi dan bersantai di pemandian air panas. Selanjutnya kita akan mengunjungi desa adat Masu, dengan keunikan pemujaan Megalit sebelum kita pergi lebih jauh ke Bajawa. Bermalam di Bajawa tergantung permintaan dan ketersediaan di Hotel Happy Happy atau Villa Manulalu.


Hari ke-8:

Desa tradisional Ngada di sekitar Bajawa

Setelah sarapan pagi pertama kita akan mengunjungi desa tradisional kecil Luba dan kemudian berkendara ke Bena, di salah satu desa tradisional yang paling terpelihara dan paling terkenal di Ngada. Desa itu terdiri dari dua baris rumah berusia ratusan tahun yang ditutupi rumput. Di tengah desa terdapat batu kurban dan rumah pemujaan yang digunakan untuk upacara ritual dan persembahan kurban. Orang-orang Kristen adalah orang-orang yang saat ini tinggal dan bekerja di desa warisan ini, namun beberapa tradisi lama dan pemujaan leluhur masih tetap ada. Setelah mengunjungi Bena, kita memulai pendakian ke salah satu desa Ngada yang terpencil ke Tololela. Pendakian mudah ini memakan waktu sekitar 2 jam. Di Tololela, makan siang lokal akan disajikan kepada kita, diiringi dengan peragaan musik tradisional. Setelah makan siang kita lanjutkan 1 jam ke desa terpencil Ngada berikutnya bernama Gerusina. Di sini mobil sudah menunggu dan kita berkendara dengan berhenti di pemandian air panas Malanage untuk berenang. Kemudian kembali ke hotel di Bajawa in Hotel Happy Happy atau Villa Manulalu.

Bena Village
Bambus forest on the way to Bena
 Luba in Ngada

Hari ke-9:

Bajawa ➝ Danau Rana Mese ➝ Ruteng

Hari ini kita melanjutkan perjalanan ke Ruteng. Kita akan berhenti di Aimere, di mana kita akan mengunjugi tempat pembuatan Arak. Kemudian kita berkendara melalui lanskap pegunungan dan persawahan di Mano dan kemudian berhenti di view point yang indah ke Danau Rana Mese . Ini adalah danau kawah, di mana kita dapat mengatur khusus untuk pecinta alam, fotografer dan pengamat burung berjalan-jalan di sekitar danau dan melalui hutan. Makan siang di jalan di restoran lokal. . Sore hari (jika termasuk hiking di sekitar Ramanesee) kita tiba di Ruteng dan mengunjungi "Rumah Adat". Akomodasi di biara Katolik di Ruteng, atau di Wisma / Hotel


Hari ke-10:

Ruteng ➝ sawah laba-laba di Cancar ➝ Denge/Dintor

Setelah sarapan kita berkendara ke Cancar, di mana kita akan melihat "sawah jaring laba-laba". (Sawah yang tersusun seperti Jaring laba-laba) dan disebut juga Lingko. Kemudian kita menlanjutkan perjalanan ke Dintor (pantai selatan Pulau Flores) dengan berhenti dan manggambil foto di beberapa tempat yang indah. Kita menginap di Dintor di penginapan sederhana dengan pemandangan yang indah sebelum pagi-pagi sekali keesokan harinya kita akan memulai trekking ke Wae Rebo.

Spider rice fields on Flores
Mbaru Niang  in Todo
Caci

Hari ke-11:

Trekking Wae Rebo

Wae Rebo adalah sebuah desa tua dengan arsitektur unik yang terisolir terletak di lanskap pegunungan yang indah di Manggarai di Flores Barat. Terdiri dari 7 bangunan tradisional berbentuk lingkaran dan kerucut yang disebut Mbaru Niang yang dalam bahasa Manggarai berarti "Rumah Drum". Desa ini hanya dapat dicapai dengan berjalan kaki sekitar 3-4 jam (tergantung kondisi fisik Anda). Desa ini menawarkan pengunjung tidak hanya kesempatan untuk melihat arsitektur Manggarai asli tetapi juga untuk berpartisipasi dalam kehidupan masyarakat setempat. Pendakian mengarah di sepanjang jalan sempit melalui hutan lebat dengan berbagai pakis, anggrek dan pohon palem dan diiringi dengan kicauan burung yang berbeda. Pada hari ini, Anda melakukan pendakian yang indah namun penuh tantangan melalui pedesaan pegunungan yang hijau dan subur ke desa Wae Rebo. Sebelumnya, warga tinggal di rumah bundar besar dengan kapasitas hingga 200 orang. Ketika Belanda datang, rumah-rumah tersebut dibongkar karena dianggap tidak higienis. Jadi, harta karun kuno ini hilang. Namun tersembunyi di pegunungan, beberapa rumah mistis ini telah dilestarikan dan direnovasi oleh masyarakat setempat bersama dengan tim arsitek yang berbasis di Jakarta dan Pemerintah Indonesia.

Wae Rebo terletak di lokasi yang spektakuler dan hanya dapat diakses dengan berjalan kaki. Kami disambut sebagai tamu kehormatan dengan upacara khusus. Anda bermalam di desa ini dan punya banyak waktu untuk melihat cara hidup lokal. Kebanyakan orang bekerja dari pagi hingga senja di kebun, sibuk memanen kopi atau mengolah biji kopi secara tradisional. Anda akan dibuat terkejut oleh ketenangan dan keindahan tempat itu. Tidak ada listrik, tidak ada sinyal ponsel, tidak ada Moped. Anda akan menginap di Mbaru Niang, makan bersama masyarakat Wae Rebo dan tidur di atas Tikar, tikar anyaman yang terbuat dari daun pandan dan mendapatkan kesan bagaimana kehidupan keluarga besar tinggal di bawah satu atap.

traditional circular and cone-shaped buildings called Mbaru Niang
the local community in Wae Rebo - Trekking Tour

Hari ke-12:

Wae Rebo ➝ Denge ➝ Labuan Bajo

Setelah sarapan pagi kita mulai turun kembali ke Denge. Turunnya lebih pendek saat pendakian kemarin dan memakan waktu 1,5-2,5 jam, tergantung kondisinya. Di Denge, kendaraan sudah menunggu dan hari ini kita akan berkendara ke Labuan Bajo. Sore hari kita akan sampai di Labuan Bajo dan check in di hotel Anda. Tergantung pada pilihan Anda, ketersediaan dan akomodasi di Golo Hilltop Hotel atau di Puri Sari Beach Hotel in Labuan Bajo


Hari ke-13:

Labuan Bajo ➝ Pulau Kelor ➝ Menjerite ➝ Pulau Rinca ➝ Pulau Kalong

Penjemputan di hotel di Labuan Bajo dan setelah 15 menit berkendara tiba di pelabuhan Labuan Bajo. Di sini kita akan menggunakan kapal pribadi dengan kabin selama 2 hari berlayar di Taman Nasional Komodo. Pertama, kita akan berlayar sekitar 1 jam ke Pulau Kelor, di mana Anda bisa snorkeling. Setelah 30 menit, kita sampai di Manjerite, satu tempat lagi untuk snorkeling. Selama 1 jam berlayar kita mencapai Pulau Rinca. Di sini kita melakukan pendakian sekitar 1,5-2 jam dengan seorang Penjaga Taman Nasional dan Anda akan melihat komodo dan hewan lainnya seperti babi hutan, rusa Timor dan monyet. Ada juga pemandangan bukit yang menakjubkan. Kemudian kita berlayar ke Pulau Kalong, di mana Anda dapat melihat segerombolan besar kelelawar terbang saat mereka meninggalkan Pulau pada senja hari ke segala arah. Bermalam di kapal


Hari ke-14:

Pulau Komodo ➝ Pink Beach ➝ Manta Point ➝ Labuan Bajo

Setelah sarapan di atas kapal, kita akan memulai pendakian 2 jam di Pulau Komodo lebih awal untuk melihat Komodo ketika mereka meninggalkan tempat persembunyian di sana dan berjemur. Setelah kembali ke kapal kita berlayar terlebih dahulu ke Pink Beach, di mana Anda memiliki waktu untuk bersantai dan snorkeling dan kemudian dilanjutkan ke Manta Point untuk snorkeling bersama Ikan Pari. Dalam perjalanan kembali ke Labuan Bajo, masih ada kemungkinan untuk snorkeling atau mendaki ke view point Pulau Padar. Pulau Padar. Sore hari kami tiba kembali di Labuan Bajo. Tergantung pada pilihan Anda, ketersediaan dan akomodasi di Golo Hilltop Hotel atau di Puri Sari Beach Hotel di Labuan Bajo

Pink Beach
Komodo Dragon
Padar Pulau

Hari ke-15:

✈ Keberangkatan dari Pulau Flores

Tur diakhiri dengan transfer ke bandara di Labuan Bajo. Jika Anda memiliki penerbangan sore, maka kami dapat menawarkan tamasya setengah hari opsional di sekitar Labuan Bajo dengan mengunjungi Gua Batu Cermin.


The tour can also start in Labuan Bajo and end in Maumere.


Testimonials

Kami di Flores untuk membantu anda. Manfaat dari pengalaman kami selama bertahun - tahun di Flores

Semua tur kami bersifat pribadi dan disesuaikan dengan minat, jadwal, dan keinginan pribadi Anda. Anda dipersilakan untuk mengirimkan pertanyaan Anda kepada kami. Anda dapat menulis dalam bahasa Inggris, Jerman dan Indonesia. Kami akan segera menghubungi Anda kembali dengan informasi yang Anda butuhkan. Kami berada di Indonesia, oleh karena itu mohon diperhatikan bahwa ada perbedaan waktu.

Kantor di Pulau Flores:
Jln. Nai Roa KM 9, Desa Waiara
Maumere 86112
NTT - Indonesia
+ 62 (0) 81337001250 (WA)
floresindonesiatours (at)gmail.com

PT. RIJAMO Flores Tourismus Services (PMA)
Jl. Akasia VIII No.9
Denpasar 80237
Bali - Indonesia

© Copyright 2005-2021. All rights reserved.

Member of Asita - Association of the Indonesia Tour & Travel Agencies